yoldash.net

Mahakarya Terakhir Dries van Noten, Sayonara Industri Mode

Desainer asal Belgia Dries van Noten mempersembahkan koleksi busana terakhirnya. Ia memutuskan mundur setelah lebih dari tiga dekade berkarier di industri mode.
Desainer asal Belgia Dries van Noten mempersembahkan koleksi busana terakhirnya di Paris Fashion Week. (REUTERS/Johanna Geron)

Jakarta, Indonesia --

Dries Van Noten, desainer ternama asal Belgia, baru saja mempersembahkan koleksi terakhirnya di Paris Fashion Week. Koleksi ini menandai tonggak penting dalam kariernya di industri mode.

Pertunjukan ke-129 ini berlangsung di La Courneuve, Perancis. Tempat ini memiliki makna khusus karena menjadi tuan rumah pertunjukannya yang ke-50 pada 2004 lalu.

Acara ini merupakan penghormatan yang mengharukan atas perjalanan luar biasa Dries Van Noten dalam industri mode selama lebih dari tiga dekade. Ia mendirikan jenamanya pada tahun 1986 silam.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Para tamu disambut dengan tampilan layar raksasa yang memamerkan highlight dari peragaan busana Van Noten sebelumnya. Kehadiran layar ini menjadi pendahuluan yang cocok untuk show restrospektif ini.

Daftar tamunya adalah orang-orang dari dunia mode. Mulai dari Pierpaolo Piccioli, mantan direktur artistik Valentino Veronique Nichanian, desainer pakaian pria untuk Hermes Diane von Furstenberg, Thom Browne, dan masih banyak lagi.

Runway-nya sendiri merupakan sebuah tontonan, dibuat dari 70 ribu lembar kertas perak yang menciptakan permukaan reflektif berkilauan. Pengaturan ini menyiapkan panggung untuk pertunjukan terakhir yang mengesankan.

Tampilan pertama diperkenalkan dengan bunyi yang dalam dari frasa 'waktu, salah satu ekspresi paling kompleks'. Kalimat itu bergaung saat model Alain Gossun melenggang di atas runway dengan mantel hitam panjang yang dipadukan dengan celana bernuansa hijau zaitun.

Koleksinya menampilkan 69 exits, masing-masing dikenakan oleh model yang sebelumnya pernah bekerja untuk Van Noten.

Meski yang dipamerkan adalah koleksi busana pria, tapi dalam show kali ini Van Noten menggunakan beberapa model wanita. Pendekatan inklusif ini mencerminkan dedikasi Van Noten terhadap keberagaman dan kemampuannya untuk melampaui batas-batas gender tradisional dalam dunia fesyen.

Tampilan terakhir, sebuah momen yang mengharukan, dikenakan oleh model ikonik Karen Elson, melambangkan berakhirnya sebuah era.

Models present creations by designer Dries Van Noten as part of his Menswear ready-to-wear Spring Summer 2025 collection show during Men's Fashion Week in Paris, France, June 22, 2024. REUTERS/Johanna GeronPeragaan busana koleksi terakhir desainer asal Belgia Dries van Noten di Paris Fashion Week. (REUTERS/Johanna Geron)

"Saya tidak ingin membuat pakaian yang tua, atau terlihat tua. Ini adalah sebuah dunia yang luas dan bahagia, dan setiap orang boleh memakai apa yang mereka inginkan", ujarnya kepada awak media di belakang panggung.

"Ada beberapa atasan transparan, yang mungkin mengingatkan pada memori masa lalu, dan bagi saya, itu hal yang penting", lanjutnya.

Keputusan untuk pensiun dari industri mode sebenarnya jarang jadi pilihan seorang desainer. Keputusan Van Noten untuk mundur menyoroti jalur uniknya di dunia mode.

Dikenal karena kemandiriannya, Van Noten menjual bisnisnya ke Puig Group pada tahun 2018. Namun demikian, ia tetap mempertahankan visi kreatifnya yang khas.

Kontribusi Dries Van Noten terhadap industri mode merupakan pengaruh multi dimensi. Penggunaan batik bermotif Jawa 'Parang' pada koleksi pakaian wanita Spring/Summer 2010 miliknya hanyalah salah satu contoh kemampuannya memadukan unsur budaya dengan desain kontemporer.

Dipuji sebagai ahli warna, karya Van Noten sering kali menampilkan perpaduan warna yang tak terduga namun harmonis. Menciptakan pakaian yang mencolok secara visual dan beresonansi secara artistik.

Estetika Van Noten sering digambarkan sebagai intelektual dan canggih dengan sentuhan bohemian. Koleksinya terkenal dengan kain dan polanya yang kaya dan rumit, termasuk motif bunga, paisley, dan cetakan geometris.

Pendekatan eklektik ini menghasilkan koleksi yang beragam namun kohesif yang mencerminkan apresiasi mendalamnya terhadap berbagai budaya dan gerakan seni.

Ciri khas karya Dries van Noten adalah komitmennya terhadap keahlian dan kualitas. Ia berkolaborasi dengan perajin terampil, khususnya di India, untuk menciptakan kain dan hiasan unik. Dedikasi ini memastikan bahwa setiap karya tidak hanya memukau secara visual, tetapi juga dibuat dengan cermat, menawarkan kenikmatan estetika dan sentuhan.

Tidak seperti banyak orang sezamannya yang sangat fokus pada haute couture, Van Noten terutama berkonsentrasi pada busana siap pakai. Koleksinya memadukan fesyen kelas atas dengan kepraktisan, menjadikan desainnya mudah diakses dengan tetap mempertahankan tingkat kecanggihan dan orisinalitas yang tinggi.

Pendekatannya terhadap kemewahan juga halus dan bersahaja. Ia lebih mengutamakan detail rumit dan bahan berkualitas tinggi dibandingkan logo mencolok.

Models present creations by designer Dries Van Noten as part of his Menswear ready-to-wear Spring Summer 2025 collection show during Men's Fashion Week in Paris, France, June 22, 2024. REUTERS/Johanna GeronPeragaan busana koleksi desainer asal Belgia Dries van Noten di Paris Fashion Week. (REUTERS/Johanna Geron)

Pakaian pria karya Van Noten mengeksplorasi tema maskulinitas dengan sentuhan modern dan sensitif, menampilkan jahitan santai, tekstur kaya, dan pola inovatif.

Pakaian wanitanya menyeimbangkan keanggunan dan keunggulan, sering kali dengan siluet yang mengalir dan motif yang berani. Fleksibilitas ini memungkinkannya untuk tetap relevan, namun tetap setia pada estetika intinya.

Mengoperasikan labelnya secara mandiri memungkinkan Van Noten mempertahankan kontrol kreatif dan keaslian. Kemandirian ini jarang terjadi dalam industri yang didominasi oleh konglomerat mewah besar dan telah berkontribusi terhadap reputasi integritas dalam desainnya.

Saat Dries van Noten mengucapkan selamat tinggal kepada industri mode, warisannya akan terus menginspirasi. Pendekatannya yang inovatif, komitmen terhadap kualitas, dan kemampuannya memadukan pengaruh budaya telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam industri ini.

Rumah mode Dries Van Noten akan terus berjalan tanpa pendirinya. Namun, pengaruh dan semangatnya pasti akan bertahan lama.

(asr/asr)


[Gambas:Video CNN]

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat