yoldash.net

Proyek Bandara Bali Utara Berlanjut, Didukung Penglingsir Puri Agung

Proyek pembangunan Bandara Bali Utara, di Kabupaten Buleleng segera berlanjut setelah sempat tertunda bertahun-tahun.
Proyek pembangunan Bandara Bali Utara, di Kabupaten Buleleng segera berlanjut setelah sempat tertunda bertahun-tahun. Ilustrasi. (ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF).

Gianyar, Indonesia --

Direktur Utama PT Bandara Internasional Bali Utara (BIBU) Panji Sakti Erwanto Sad Adiatmoko Hariwibowo mengatakan proyek pembangunan Bandara Bali Utara di Kabupaten Buleleng, Bali segera berlanjut setelah sempat tertunda bertahun-tahun.

Erwanto mengatakan beberapa pejabat sudah mendatangi lokasi Bandara Bali Utara dan menilai bandara tersebut adalah suatu kebutuhan.

"Secara administratif dan secara politis mestinya sudah selesai. Sepanjang tahun kemarin sudah menyaksikan kehadiran beberapa petinggi-petinggi negeri ke lokasi kami untuk meyakinkan bahwa ini sebuah kebutuhan," kata dia, dalam pertemuan di Puri Agung Blahbatuh, Kabupaten Gianyar, Bali, pada Selasa (21/5) sore.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Dalam dua pekan lalu, saya mendapatkan informasi dari kementerian terkait bahwa bandara ini akan segera dibangun. Nah, untuk itu kami sebagai pemrakarsa yang selama ini didukung penuh oleh masyarakat Bali untuk segera membangun sesuai dengan target di tahun 2026, bisa digunakan," ungkapnya.

ADVERTISEMENT

Selain itu, rencana pembangunan Bandara Bali Utara mendapat dukungan dari 14 penglingsir di Puri Agung di Pulau Bali yang beberapa hadir dalam pertemuan di Puri Agung Blahbatuh, Gianyar, sore ini.

Penglingsir Puri Singaraja, Buleleng AA Ngurah Ugrasena mengatakan pusaka Raja Buleleng dan Blahbatuh akan 'tedun' atau turun mendampingi topeng tapel Gajah Mada, di Pura Penyusuhan Kubu Tambahan, Buleleng pada 26 Mei 2024. Pura ini merupakan kawasan terdekat dengan Bandara Bali Utara yang akan dibangun di tengah laut tersebut.

"Kami berharap tanggal itu, di Pura Pengusuhan ada event yang kita tunggu, berkaitan dengan dengan Bandara Bali Utara," ujar Ugrasena.

Kemudian, Penglingsir Puri Klungkung Ida Dalem Smaraputra menyampaikan pembangunan di Bandara Bali Utara adalah wujud pemerataan pembangunan ekonomi di Pulau Dewata.

"Saya dapat kabar ada peristiwa yang ditunggu-tunggu oleh khususnya masyarakat Bali. Peristiwa itu akan sangat berarti," ujarnya.

Senada, Penglingsir Puri Ageng Blahbatuh Anak Agung Ngurah Kakarsana juga mengatakan keluarga besar Puri Blahbatuh memohon restu Ida Topeng Gajah Mada dan Pusaka Ki Tunjung Tutur untuk mendukung pembangunan Bandara Bali Utara tersebut. Karena pihaknya percaya bahwa rencana pembangunan Bandara Bali Utara merupakan restu alam.

"Harapan puri, restu puri, doa puri untuk memeratakan pembangunan itu. Nah, ada hal penting yang terkait hajat hidup orang banyak yaitu Bandara Bali Utara yang sudah direncanakan lebih dari 8 tahun belum terlaksana. Mudah-mudahan dengan doa bersama ini, yang berwenang akan terketuk hatinya untuk segera mewujudkan Bandara Bali Utara ini," ungkapnya.

Kemudian, Penglingsir Puri Peliatan Cok Nindya mengatakan pihaknya sangat mendukung pembangunan Bandara Bali Utara. Pasalnya, pembangunan di Bali perlu ada pemerataan.

"Kami menyadari di Bali ada delapan kabupaten dan satu kota. Tapi kenyataannya, dari sembilan kabupaten dan kota, hanya (Kabupaten) Badung yang mensejahterakan dan bahkan membantu daerah Bali utara, barat dan timur. Sehingga perlu sekali adanya pemerataan pembangunan," ujarnya.

Kepala Desa Bulian, Kecamatan Kubutambahan Made Suliasih mengatakan rencana bandara yang landasannya di laut sudah diwacanakan berpuluh tahun yang lalu. Rencana ini diakuinya juga disetujui oleh masyarakat setempat sebab rencana tersebut tidak akan merusak jalan-jalan niskala.

"Kami sangat mengharap segera bisa terwujud. Dan kami masyarakat sangat mendukung. Sangat siap," ujarnya.

Sebelumnya, pembangunan Bandara Bali Utara di Buleleng resmi ditunda. Presiden Joko Widodo (Jokowi) juga telah mencoret Bandara Bali Utara dari daftar Proyek Strategis Nasional (PSN).

Wayan Koster saat masih menjabat sebagai Gubernur Bali mengatakan pembangunan proyek Bandara Bali Utara ditunda karena memerlukan infrastruktur pendukung yang memadai. Ia tidak mau Bandara Bali Utara akhirnya bernasib sama dengan sejumlah bandara di Indonesia yang mangkrak setelah diresmikan, karena infrastruktur dan perencanaan kurang.

"Beberapa bandara di daerah lain juga. Infrastruktur yang tidak mendukung membuat investasi triliunan itu tidak bisa beroperasi secara maksimal," kata Koster di Denpasar pada Februari 2023 lalu.

[Gambas:Video CNN]



(kdf/sfr)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat