yoldash.net

PDIP Bicara Untung Rugi Dukung Anies di Pilgub Jakarta

Ketua DPP PDIP, Eriko Sotarduga bicara untung rugi partainya jika mendukung Anies Baswedan di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jakarta 2024.
Nama Anies Baswedan menjadi pertimbangan PDIP di Pilgub Jakarta. (CNN Indonesia/ Khaira Ummah)

Jakarta, Indonesia --

Ketua DPP PDIP, Eriko Sotarduga bicara untung rugi partainya jika mendukung Anies Baswedan di Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jakarta 2024.

Eriko mengakui Anies masuk dalam delapan nama yang sebelumnya sempat mengemuka dan didorong sejumlah kader. Namun, PDIP masih mencermati dan melakukan kalkulasi terhadap nama tersebut.

"Nah saya kan sebutkan enam nama, ada dua nama belum disebutkan. Ya memang betul, itu satu Pak Anies," kata Eriko di kompleks parlemen, Senin (10/6).

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Namun, Eriko masih merahasiakan satu nama lainnya. Sedangkan enam nama lainnya ada Ahok, Tri Rismaharini, Azwar Anas, Seno Bagaskoro, Djarot Saiful Hidayat, dan Hendrar Prihadi.

Eriko tak menampik nama Anies cukup seksi di Jakarta, apalagi sempat disebut Ketua DPP Partainya, Puan Maharani. Hal itu, kata dia, didasarkan pada perolehan suara Anies pada Pilpres 2024 lalu yang hampir mengimbangi Prabowo Subianto.

Menurut dia, secara hitung-hitungan jika suara itu digabung dengan suara Ganjar Pranowo atau PDIP di Jakarta, perolehan suara Anies akan mengungguli Prabowo.

"Nah ini mungkin perhitungannya bahwa kalau misalnya Pak Anies kan mantan pasangan 01, yah dengan kita 03 tentu suaranya lebih tinggi daripada 02," katanya.

Namun, Eriko mempertanyakan kalkulasi itu akan sama pilkada. Ia ragu apakah simpatisan atau pendukung kadernya akan tetap mendukung jika PDIP mendukung Anies. Begitu pula sebaliknya, apakah pendukung Anies akan tetap mendukung jika dia didukung PDIP.

"Nah ini kan belum tentu. Dalam politik benar, yang tidak mungkin hanya menghidupkan orang mati, apa saja masih memungkinkan. Tetapi ini kan harus dihitung betul. Nah, inilah yang sedang kami hitung betul, bahwa peluang itu ada yes, tapi apakah itu pasti terjadi, ya saya," katanya.

(thr/isn)


[Gambas:Video CNN]

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat