yoldash.net

Boeing Buka Suara soal Turbulensi Maut yang Menimpa Singapore Airlines

Boeing buka suara soal turbulensi maut yang menimpa pesawat Boeing 777-300ER milik Singapore Airlines di Thailand pada Selasa (21/5) sore.
Boeing buka suara soal turbulensi maut yang menimpa pesawat Boeing 777-300ER milik Singapore Airlines di Thailand pada Selasa (21/5) sore. ( AFP Photo/Jim Watson).

Jakarta, Indonesia --

Boeing buka suara soal turbulensi maut yang menimpa pesawat Boeing 777-300ER milik Singapore Airlines di Thailand pada Selasa (21/5) sore.

Mengutip Channel News Asia, mereka menyatakan berduka atas kejadian itu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

"Kami menyampaikan belasungkawa terdalam kami kepada keluarga yang kehilangan orang yang dicintai, dan duka kami tertuju pada penumpang dan awak," kata Boeing dalam sebuah pernyataan.

Mereka menyatakan telah melakukan kontak dengan Singapore Airlines terkait kasus itu. Tak hanya itu, mereka juga siap menawarkan dukungan bagi Singapore Airline untuk mengatasi masalah itu.

ADVERTISEMENT

Singapore Airline rute London ke Singapura mengalami turbulensi parah .

Hal ini menyebabkan maskapai mendarat darurat di Bandara Internasional Suvarnabhumi Bangkok, Thailand, pada pukul 15.45 waktu setempat, Selasa (21/5).

"Kami dapat mengonfirmasi bahwa ada luka-luka dan satu kematian di atas pesawat," tulis Singapore Airlines dalam unggahan Facebooknya.

Penumpang dalam maskapai tersebut ada sebanyak 211 orang dan 18 kru.

"Singapore Airlines menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga almarhum," ucap SQ.

Singapore Airlines memastikan akan memberikan semua bantuan yang diperlukan kepada semua penumpang dan kru di pesawat.

"Kami bekerja sama dengan pihak berwenang setempat di Thailand untuk memberikan bantuan medis yang diperlukan, dan mengirimkan tim ke Bangkok untuk memberikan bantuan tambahan yang dibutuhkan."

Hingga saat ini belum ada keterangan resmi mengenai penyebab turbulensi parah pada pesawat tersebut.

Namun, Konsultan senior penerbangan di perusahaan riset pasar Frost and Sullivan Shantanu Gangakhedkar mengatakan turbulensi dapat disebabkan oleh sejumlah alasan, mulai dari badai, awan, hingga aliran jet.

(agt/agt)

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat